Category Archives: Sibuk-Sibuk

celine…oh celine…


udah dibilang ngak boleh bawa kamera… tapi maksa.. akhirnya cuman dapet poto panggungnya si mbak celine.. kita duduk deket banget tuh sama si panggung. jadi bisa liat mbak celine yang pake rok mini.. he..he..
nonton konser yang paling menabjubkan… suasana open air konsert yang bener2 romantis buanget… di waldbühne, berlin.
kata suamikku yang beli tiket, tempatnya cocok buat nonton ber2. padahal di deket2 kota kita sih, mbak celine juga manggung.. padahal lumayan dalem banget ngerogoh dompet buat tiket ini yang ngak bisa beli langsung.. alias pake calo legal.. bikin harga tiket jadi 2x lipat.
alhamdulillah cuaca cukup bersahabat walaupun kata ramalannya sih mau ujan. suara si mbak juga ciamik poll je.. hampir tiap 2 lagu, rata2 dia ganti kostum… itupun dalam hitungan per 60 detik… walah cepet buanget. maklum juga bajunya minim kain semua.. he..he..
say, danke schön, war ein schone abend..

on 7 AM…

paklik bilang liat itu blog si Raymond Chen.. nulisnya juga selalu jam 7 pagi…
walah… begitu aku baca tuh blog… bener deh, selalu jam 7 AM… buat konstant seperti itu kayaknya susah juga ya… lha wong jam 7 pagi selalu ribut sibuk dengan anak2… dan jam 7 malem, sibuk ama makan malem…

sweet 70!!

semoga Allah SWT memberikan kepadaku kesehatan dan anugerahnya kepadaku.. hingga kudapat mencapai umur itu dalam keadaan bahagia dan sehat wal afiat… AMIEN..

undangan ulang taon yang sangat special dateng dari seorang teman… teman ngumpul tiap bulan.. bahagia banget rasanya, mencapai umur itu.

kado apa ya, buat ulang tahun yang special???  baju? ngak lah.. barang? pasti  udah komplit… duit?? lagi trend kan??

akhirnya.. kadonya, liat aja potonya… dalemnya pake lapis surabaya.. yang dateng yang kebeneran sebagian besar bangsa indonesia pun berkomentar… yummi ah..

sayang banget, akibat cuaca panas summer, dan kuenya ngak masuk di lemari es, buttercreamnya pun.. agak… he..he..

makan ikan di bremerhaven……..

 

musim semi begini… ibu-ibu se-klub bremen memutuskan buat pergi jalan-jalan makan ikan ke fischereihaven di Bremerhaven. Supaya kompak dan nyampeknya bareng, diputuskan naik kereta api aja. Udah udara cerah banget… bisa jalan2 lepas dari tugas rutin di rumah. Semuanya pada seneng ya…. semoga deh. Maklumlah, ninggalin anak2 sama bapaknya lumayan juga sedikit kepikiran..  kalo mau lihat poto komplitnya bisa di sini -> www.pwibremen.multiply.com.

aduh… saking senengnya, sampe barang2 yang musti dicangking kelupaan semua. bawa kamera tanpa baterai…dasar pikun! ingetnya pun waktu udah di dalem kereta yang mulai beranjak jalan… untung ada yeni yang bersedia moto kita semua… makasih ya yen!

pergi teng dari rumah jam 10… nyampe rumah lagi jam 18.05… Merdeka 8 jam hari itu… Lumayan…

tulipku oh…

musim seperti begini, banyak banget yang musti dikerjain di halaman rumah… tapi seneng juga melihat bunga2 pada mulai mekar… warnanya juga banyak banget… orang2 mulai seliweran pake baju warna warni, ngak melulu hitam atau abu2 seperti kebanyakan jaket musim dingin…

bulan kemaren, sempet jalan2 lihat tulip di belanda si negeri tulip…….

nah… ini beda bunga tulip di keukenhof… sama bunga tulip di halaman belakang rumah…

kata adikku sih, bunga tulipku kurang gizi… kurus2…yah… mungkin juga perlu pupuk nih… tapi sama juga warna warni khan??? he..he… senyum optimis…

bahasa si chinca lawra

si chinca

chinca chidak khenal eifril mop, chahunya eifril fool… bacanya pake logat si chinca.. bahasa indonesia pake logat bule kenthel!

Tolong jangan make my words jadi humiliation dong. Saya juga manusia. People like kamu…

Saya tidak suka bila “Mana ujan, nggak ada ojek, becek, becek” mulai digunakan oleh artis-artis lain seperti Luna Maya di infotainment-infotainment. It’s very annoying!

Aku gak suka dengan istilah boyfriend.. Aku lebih suka disebut teman dekat.. Teman buat punching, running, lari lari kecil…”

“Not all beautiful people bisa menjadi famous”

Bahasa Indonesia saya buruk sekali, jadi Cinta will be going to Australia to improve Bahasa Indonesia Cinta”

“Aku ada masalah dengan gastrow aku, jadi gak bisa puasa….”

“Akhu bukannya cannot speak in Indonesyaaan bahaawsaa, cuwwma prefer
talk in english, its fun you know!”
 

oh my god… kenapa aku jadi ikut2an ngomongin si cincha lawra sih?? kalo pun aku nulis disini, semata-mata bukan karena fansnya si chinca atau mulai bicara pake dialek bahasa si indo bule itu… tapi ini semua karena… lagi iseng ngak ada kerjaan (ih bohong, setrikaanku banyak tuh di dapur..)!

heran juga, kenapa gaya ngomong cewek tuh banyak yang tertarik… padahal dia kan bicara indonesia aja ngak becus2 amat… dan dari sekian banyak komentar soal dia hampir 70% negatif dan hampir negatif.

kalo dilihat dari sisi apakah dia bicara bahasa indonesia yang baik dan benar, sepertinya biasa2 aja tuh… baca aja blog2 yang seliweran, mana ada yang pake bahasa indonesia baku??? nulisnya juga.. mana ada yang bener2. belom lagi yang nulis pake disingkat-singkat… mbacanya aja juga perlu mikir.

dan sebagian besar mereka yang kasi komentar ngak juga pake bahasa yang bener… jadi apa salah si chinca ya???

kalo pun dia juga ngomong separuh inggris, separuh indonesia… bukankah banyak juga bahasa inggris yang udah jadi bahasa baku kita… ndulu seingetku pernah ada himbauan untuk memasang iklan ataupun plang2 toko dan perkantoran dengan bahasa indonesia yang baik dan benar. tapi kayaknya gerakan itu kurang berhasil..

aduh bahasaku… jadi kangen sama guru bahasaku jaman smp… sabar banget tapi suka marah kalo muridnya ngeja kata aja ngak becus.. 

anakku yang gede alhamdulillah bisa berbicara bahasa indonesia dengan baik… walaupun ngak pinter2 amat. banyak banget kosa kata yang dia harus selalu tanya sebelum bikin kalimat yang baik dan benar.. kalopun dia ngomong, ketara banget logat bulenya… eh tapi dia 100% indonesia asli lho…

cincha oh chinca….. 

klompenhof

jadi inget sama klompen di rumah… buat ke sumur kalo pas lagi nimba air… dan baru tau kalo klompen itu asalnya dari bahasa belanda. dari dulu ngiranya klompen itu bahasa jawa sih. tapi kayaknya klompen si noni belanda warna dan tampilannya lebih canteeeek. abis, klompen jawa cuman sebatang kayu yang diberi karet bekas ban… gambarnya pun kecil… nah yang ini, gambarnya lebih macem-macem dan warnanya seger-seger..

ngebut….

kayaknya, hal ini ngak bisa dilakukan di semua jalan tol. lha wong pas pulang ke jember lewat jalan tol surabaya-ngempol aja, max cuman 70 km. lebih dari itu aku pasti udah teriakin itu yang nyupir.. takut banget je… sama praoto (truk maksudnya..) sama bis… (yang galak banget kalo disalip).

nah ngebut ini, adalah hobby jelek suamiku.. tapi lha di perantauan ini, udah jelas rambunya kalo boleh ngebut.. di sepanjang jalan tol pasti banyak rambu yang menunjukkan kecepatan yang harus dipatuhi.. kata suamiku, kalo udah melihat rambu boleh ngebut, ya rugi banget kalo ngak ngebut..  ih.. sebel wis.

sebetulnya, di pelajaran tata tertib lalu lintas (musti lulus sebelum dapet sim, dan sim wajib banget disini) disarankan di jalan tol adalah 130 km/h. udah jarang banget sekarang rambu putih coret item itu.. hanya area-area tertentu yang punya 4 line dan emang tolnya mulus. tapi suamiku hapal banget dimana ada tanda putih coret hitam itu. apalagi di kota2 yang sering kami lalui..

nah, pas jalan2 pengen makan bakso + gado2 kemaren, dia nyetir udah diatas rata2 yang disarankan. nih pas aku lagi duduk dibelakang, udah antara 180-200 km/h. berhubung sama anak-anak, aku bilang supaya jangan coba-coba mecahin recordnya yang 287 km/h. but i trust him… he will not do it when the kids are in board. dia bilang, entar kalo udah di belanda, aku aja yang nyupir, ngak ada tantangan, ngantuk… jadilah sepanjang belum masuk belanda, dia kebut tuh si putih.  di belanda dendanya gede kalo ngebut sih, dan ngak ada namanya tanda boleh ngebut… belanda hanya boleh 120 km/h.

aku pernah baca, bahwa, kalo jerman memberlakukan juga tempo limit di jalan tol, habislah industri mobil mereka… itung aja, Mercedes Benz, BMW, PORSCHE, AUDI, OPEL, VW are MADE IN Germany.

ngomong-ngomong becak JOHNSON (bisa di baca tulisan samping si becak)  di jember made in mana ya??? 

metamorfosis dekorasi kue – buatan si nyonya

 

aduh… senangnya, bisa bikin kue. padahal dulu jaman masih sekolah, ngak kebayang bakalan mendarat di dapur tiap hari…apalagi bikin kue. bapaknya anak-anak aja suka bilang, dulu kan bisanya goreng air, bikin indomi… ha..ha..

nah, setelah jadi ibu-ibu yang dapet jobnya ngurusin rumah dan dapur tepikirlah belajar bikin kue… dan menurutku yang paling sangat berkesan, waktu belajar dengan seoarng ibu yang beken banget di jakarta lewat blog-blog masak… ibu fatmah bahalwan.

pas lagi di jakarta, akhirnya dikebutlah belajarnya.. dan wow… bener2 suatu sistem pembelajaran diri yang menurutku hasilnya sangat-sangat menyenangkan hati. maklum, dulunya bego banget…

waktu aku lihat foto2 itu.. aduh mak jadi malu.. kue masih jelek belepotan aja udah pede kasih-kasih ama tetangga atau temen yang lagi ulang tahun… harapanku, moga2 tambah banyak ibu2 lain yang ngak patah semangat belajar masak…

  

ulang tahun…

HUT

maret… bulan penuh ulang tahun sepertinya… berhubung pas tanggalnya, ngak padah di rumah, akhirnya pada minggu yang cerah di akhir bulan maret, dengan agak setengah males juga… tercapailah cita-cita buat bikin acara “Kaffee Trinken” alias ngopi di rumah. cuman temen2 kantornya, tetangga kiri kanan dan anggota rumah, yang jadi tamunya… Kopi dan teh, sih gampang bikinnya… tapi temennya kopi dan teh ini yang biang ribut. dengan memeras sedikit tenaga, terbuatlah… Frühlingsrolle atau lumpia, Risoles yang harus dipajang dengan bahasa sini jadi “GEFÜLLTE KOKOS-PFANNKUCHEN MIT HUHN & KARTOFFELN… weleh2.. dikomentari kok judulnya panjang banget. ngak lupa kue lokal Obst-Torte atau Kue buah2an dan Tiramisu… lalu  banyak praline coklat juga…

dasar padah peminum kopi… tersajikan 8×9 cangkir untuk… 20 orang… banyak ya???? belon tehnya.. air putihnya… dan yang pertama habis quotanya adalah…… si risoles! sedangkan tiramisunya yang ninggal paling banyak..

jadi, begitu udah pada pulang semua… terpikirlah… wow kue asli indonesia ternyata yang paling disuka!!! ada yang protes ngak yo, kalo dibilang risoles itu kue indonesia… atau kue belanda yang dibawa ke indonesia??????