metamorfosis reisbeutel menjadi lontong….

weekend yang lalu, sempat berdiskusi ria bagaimana memasak lontong yang efektif.. maksudnya efektif langsung jadi dan kadar gagalnya sedikit…

banyak tip masukan dari yang berpengalaman. tapi setiap kali mencoba dapat disimpulan 5 kali mencoba 3 kali berhasil dan 2 kali gagal.. hiks!

tapi kali ini, aku pun berjanji…. halah… hanya melakukan langkah2 yang sesuai dengan petunjuk pelaksanaannya.. ngak pake ajian kira2 lagi neh…

tapi jangan disamakan dengan memasak lontong di desa kita donk.. ini mah, lontong bule.. alias lontong maksa. yah.. yang penting bisa makan lontong lah. karena dilihat dari segi bentuk, rasa dan jaminan kepuasanpun, menurutku dibawah standard..he..he..

reisbeutel atau ricebag atau nasi dalam kantung… itu bahan utamanya. bahan pendukung lainnya adalah air mendidih di panci, kompor dan garam seuprit.. garam sih, biar rasa lontongnya ngak hambar2 banget.. syukur2 ada sedikit air kapur sirih..

berikut cara membuatnya.. (berdasarkan pengalaman di dapur sendiri lho!)

ricebag yang baru dibeli…

bentuk ricebagnya… rendam dalam air dingin sebelum dimasak selama 15 menit.

masak di dalem panci dengan air mendidih.. sampe ricebagnya tenggelam, dan tidak muncul2..

 

 

 

 

 

 

penampakan setelah 30 menit direbus.. masak dengan api sedang..

akhirnya… setelah 1 jam dimasak.. ricebagnya pun mengelembung.. dan keras. sekeras lontong beneran lho!

sebelum diiris.. baiknya didinginkan dulu.. tuh.. kan jadi…

HOOORREEEE… lebaran bikin lontong lagi ah !!!

males

mboh ya kenopo kok akhir2 ini males banget buat nulis.. walaupun cuman benernya ngak perlu yang panajang2 amat..

gara2 wabah influensa yang katanya tahun ini radha ganas-an dikit..yang akhirnya menulari satu per satu penghuni rumah..

bad mood.. ini juga biang keladi males nulis.. takut malah2 ntar isinya sumpah serapah yang  ngak nyaman dibaca..

udah ah.. ngak usah banyak2.. namanya juga males…

kenapa aku sibuk banget sih???

pah..engkok kerong..

ngapote waklajere e tangare
reng majeng tantona la pade mole

Duh mon ajeling odikna oreng majengan
a bental ombak sapok angin salanjenggah

ole olang paraona a lajere
ole olang a lajere ka madure
ole olang paraona a lajere
ole olang a lajere ka madure

Ngapote wak lajereh etangale

reng majeng benyak ongguh babajana
kabilang alako bandanya bana

men tengguh dari abid pajelennah
maseh benyak ‘ah ongguh le ollenah

sungguh sulit sekali menulisnya dalam bahasa madura..

sudah lama kuiingin kembali bercengkrama dalam bahasa dari mana papa berasal..

yang kuingat lagu ini, sering diputar papa dari kaset hasil rekaman terakhir eyang kakung menyanyi sambil terbaring lemah sebelum kemudian melafalkan ayat2 Allah dan meninggal tahun 1969..

dia hanya bilang… papa kerong ‘bik ramah(pangilan papa kepada ayahnya dalam bahasa madura)..

dan.. ketika kutulis lagu ini.. ku hanya bisa “Pah.. enggkok kerong ”  

schultüte..

 

 

 

 

 

 

itu lho… yang dipegang si yuta.. pake warna orange+putih..

isinya macem2.. yuta ngak boleh tahu sebelum hari pertama sekolah. biasanya ada alat2 tulis, permen, coklat, tali rambut..

nah.. emaknya pun sibuk banget sebelum2nya buat nyiapinnya.. kayaknya budaya beginian cuman ada di jerman aja deh.

setelah capek2 bikinnya.. dan setelah hari pertama sekolah…  dan terbersitpun pikiranku…

belajar yang rajin ya nak.. hari ini baru hari pertama masuk sekolah yang musti kau jalani untuk 20 tahun kedepan.. (bayangin aja mulai tk+sd+smp+smp+kuliah=20 thn lho!)..

buat yang lagi.. nun jauh disana

When I fall in love
It will be forever
Or I’ll never fall in love

In a restless world
Like this is
Love is ended before it’s begun
And too many
Moonlight kisses
Seem to cool in the warmth of the sun

When I give my heart
I give it completely
Or I’ll never give my heart

And the moment I can feel that you feel that way too
Is when I fall in love with you

——————————————————————————

tanpa ku sadar.. selama itu aku bersalah.. terlalu mencitaimu sepenuh hidup dan hatiku..

mereka bilang, aku membosankan karena ku hanya bayang dirimu…

kini hatiku bukan hanya untukmu.. kau pun harus berbagi..

ku pun tak ingin menangis.. air mataku telah kering..

aku akan tetap berdiri.. seteguh dan sekeras hatiku kini..

-kutulis buat sahabat hati dikala kau pun tak yakin diriku tak kan berlari-

SATU JAM SAJA………..

Jangan berakhir
Aku tak ingin berakhir
Satu jam saja
Kuingin diam berdua
Mengenang yang pernah adaJangan berakhir
Kar’na esok tak ‘kan lagi
Satu jam saja
Hingga kurasa bahagia
Mengakhiri segalanya

Tapi kini tak mungkin lagi
Katamu semua sudah tak berarti
Satu jam saja
Itu pun tak mungkin
Tak mungkin lagi

Jangan berakhir
Kuingin sebentar lagi
Satu jam saja
Izinkan aku merasa
Rasa itu pernah ada

——————————————————————

seingatku… lagu ini kupersembahkan untukmu..

ketika kau kan meninggalkanku..

deras isak tangisku.. setiap kali kau pergi..

entah walau hanya untuk satu purnama di langit..

kukan selalu disini menunggumu sepenuh hati..